Hindari 7+1 Hal Ini Saat Sedang Ingin Cari Teman Jalan

Untuk seseorang yang hobbynya solo traveling macam saya, biasanya saya akan pikir masak-masak terlebih dahulu sebelum akhirnya memutuskan untuk bisa jalan bareng sama orang lain. Karena menurut pengalaman saya, lebih enakan jalan solo daripada ambil resiko jalan sama orang yang belum tentu punya selera yang sama. Ujung-ujungnya trip akan bisa jadi kurang keceh dan memorable.

Hindari 7 Hal Ini Saat Sedang Ingin Cari Teman Jalan (5)
Enjoy our present moments, because it will never happen twice.

Tetapi jangan salah, saya juga sering kok jalan bareng sama orang lain, nobody’s perfect, betul! Saya juga pasti sering nyebelin buat mereka yang merasa ga cocok jalan bareng saya. Tetapi setelah jalan-jalan kesana-kemari bareng beberapa orang, akhirnya saya jadi tau kategori teman seperti apa yang akan saya hindari kalau ingin jalan bareng…

 

  1. Teman yang Doyan Ngutang

Nah ini pasti bakalan malesin banget kalau jalan sama orang yang dikit-dikit minta tolong dibayarin dulu. Bisa jadi alasannya “lupa bawa dompet lah”, “dompet tertinggal di kamar lah”, “di gabung dulu nanti gue bayar lah”, “itung aja bro!” lalu kemudian pelan-pelan menghilang atau pura-pura lupa. Sekali dua kali dengan nominal yang ga seberapa mungkin fine-fine aja… Tetapi kalau udah berkali-kali dan lama-lama menjadi “bukit”, malesin banget kan… Kalau udah kaya gini, mending coret aja dari ajakan jalan berikutnya.

 

  1. Teman yang Temannya adalah Gadget Melulu

Penyakit manusia pada masa modern ini. We can’t get away from our gadget! Saya juga dulu begitu, seneng banget pegang smartphone hanya demi sekedar scrolling down ga penting atau demi bisa eksis, sampai teman jalan saya yang bule-bule akan menyindir saya kalau sudah mulai pegang gadget. “Dea, can you be in the presence now?” Kalau udah kaya gitu, biasanya saya jadi malu sendiri dan langsung deh umpetin gadget di tas.

 

Padahal dipikir-pikir kalau lagi ngetrip lalu status kita muncul sehari sampai 3-5 kali di media sosial, pasti yang baca akan mikir, “Ini orang ga nikmati tripnya kali yaaa… karena sering banget update status…” hihihiii…

Hindari 7 Hal Ini Saat Sedang Ingin Cari Teman Jalan (6)
Main domino bareng, salah satu hal yang bikin kita ga bisa ngeluarin gadget melulu. Apalagi kalau lawannya Ratu Domino…
  1. Teman yang Hobbynya Nge-mall

Oke, kalau nemu kasus kaya gini mending bilang aja dari awal akan terjadi perpisahan destinasi pada satu titik. Ini pernah saya alami ketika pergi ke negeri Cina. Teman saya sukanya belanja di Mall, saya sukanya pergi ke Klenteng terdekat. Karena buat saya, ngemall itu bisa di Jakarta. Lagian saya paling ogah juga ke mall kalau lagi di negeri orang lain. Buat sekedar ingin tau sih gapapa, tapi nampaknya bentuk mall dimana-mana sama aja. Jadilah kami pisah destinasi saat itu. No heart feeling harusnya. Traveling itu emang buat orang-orang yang sudah dewasa deh. Malamnya kami ketemuan lagi di hotel. Beres…

Hindari 7 Hal Ini Saat Sedang Ingin Cari Teman Jalan (1)
Firsta mah ga doyan ke Mall, kita aja ga pernah nge-mall bareng. Tapi seru banget se-room-mate sama Miss Discover Your Indonesia ini 😉
  1. Teman yang Hobbynya Tiap Saat Ngeluarin Kamera Buat Moto

Ini akan sangat menganggu banget saat kita lagi traveling. Moto-moto sih pasti boleh banget saat lagi jalan, karena saya juga ngelakuin itu. Tetapi kalau setiap saat, bahkan ketika mobil sedang berguncang-guncang susah payah menghadapi jalanan yang jelek, lalu dia masih sibuk jeprat-jepret, rasanya kok jadi menganggu yaaa…

 

Belum lagi teman yang sukanya hanya kepengen eksis aja… Datang ke satu tempat, minta di photo dari gaya A – Z, lalu udah… Habis itu ngabur. Ihhh, nikmati dan hayatilah tempatnya barang semenit dua menit… Travelers itu, apalagi Travel Bloggers, harusnya mereka yang suka mengobservasi keadaan sekitar, karena kemudian mereka akan menuangkannya dalam tulisan. Tetapi gaya orang memang beda-beda ya… Kalau dulu saya pernah begitu, saya lalu di kasih pesan sama temen saya orang Inggris, “Dea, don’t be like a Japanese!” Bukannya rasis, tetapi itu mungkin hanya panggilan buat mereka yang suka datang ke satu tempat, lalu photo dan ngacir…

 

  1. Teman yang Bau Badan

I am a backpacker, but it doesn’t mean I am a smelly one. Iya, saya sih bisa bilang kaya gitu, karena selama saya backpacking di NTT 4 bulan ini aja, saya doyan banget nyuci baju, walau musti ngurangin air buat mandi. Karena baju selembar ga akan bisa tahan saya pakai berkali-kali. Tetapi beberapa traveler kayanya doyan banget memiliki bau tidak sedap yang semeriwing. Logika saya sih, masa dia ga bisa nyium bau ketiaknya sendiri? Apalagi kalau sampai anyep parah… Kalau udah bau badan gini, mau muka ganteng atau senyumnya manis macam Putri Indonesia, biasanya saya berdiri jauh-jauh aja. Daripada ga bisa nafas!

Hindari 7 Hal Ini Saat Sedang Ingin Cari Teman Jalan (7)
Bersama Yani, salah satu traveler cewek yang gue kenal dan ga pernah ribeettt…
  1. Teman yang Sukanya Komplen

Si tukang komplen akan sangat menyebalkan kalau kita bawa jalan-jalan. Ada aja yang salah dimatanya. Makanan kurang garam lah, tempat duduk di bis terlalu sempit lah, kasur ada kutunya lah, etc etc etc. Nah kalau komplen akan sebuah fasilitas yang sudah dia bayar mahal sih gapapa, namun kalau komplen akan kondisi rumah Couchsurfer yang dia tinggali rasanya pengen bilang… “Helloowww!!! Siapa suruh numpang?”

 

Si tukang komplen juga akan bikin perjalanan terasa lama dan lamaaaaaa… Apalagi pas macet dan dia ga ada habis-habisnya menggerutu ini itu. Travel teaches us to be flexible in any conditions. Kalau ga mau mengalami hal yang aneh-aneh, mending sih di rumah aja, iya ga pemirsa??

Hindari 7 Hal Ini Saat Sedang Ingin Cari Teman Jalan (4)
Bersama traveler-traveler gila yang ketemuan di Bali
  1. The Humblebrag Style

Istilah kekinian buat tipe-tipe orang yang suka sekali melemparkan komentar pasif agresif demi satu tujuan sebetulnya, pamer. Tipe seperti gini biasanya akan berusaha dengan nada santai bilang kalau dia bisa ini itu, udah kesini kesitu, kenal si ini, si itu. Tetapi ketika ditanya lebih lanjut, misalkan di komen, “Boleh dong ajak kesini, kesitu” biasanya dia akan mengeluarkan seribu alasan. Ada teman di media sosial suka banget bilang gini, “Ah gue mah kalau mau makan Sushi ya langsung ke Jepang aja.” Atau “Ah gue mau makan coklat, ke Bohol langsung aja mendingan.” Yowis silahkan kalau Anda beruntung dan punya uang segaban… Tapi apa perlu koar-koar di media sosial. Nanti kalau ada yang nyamber bilang, “Ajak gue dong.” Terus bilangnya “Yah, bayar sendiri dong.” Nah ngapain lempar ke forum kalau hanya sekedar pamer. Para humblebrag juga akan bikin perjalanan menjadi membosankan ga ketulungan karena dia punya segudang cerita untuk dipamerkan, akhirnya hanya bisa bikin kita nguap dan pengen cepat-cepat kabur dari dia.

Hindari 7 Hal Ini Saat Sedang Ingin Cari Teman Jalan (3)
Pernah bahas soal humblebrag ini sama bocah gila ini dari Rote, dan kita berdua paling malessss sama tipe orang yang begini >,< Apa adanya aja lah brooo

 

+1 Teman yang Suka Buang Sampah Sembarangan

Kalau sampah aja bisa dia buang sembarangan di alam kita yang hanya satu dan indah ini, udah deadly sign buat gue, karena pasti dia ga akan bisa menghargai keindahan alam. Ngapain di ajak jalan?

 

 

Ahhh, kok ceritanya yang jelek-jelek aja sih? Hihihi, mungkin karena itu saya lebih seneng solo traveling. Selain bisa punya kesempatan ketemu orang yang bermacam-macam dalam periode waktu yang bisa singkat, bisa juga jadi lama, karena ngerasa cocok, namun juga karena saya ingin perjalanan saya stress free dari hal-hal yang engga seharusnya saya pikirin. Menemukan teman seperjalanan itu memang macam menemukan jodoh ya, musti ada chemistrynya juga! Tetapi jangan salah sangka, saya banyak juga jalan bareng teman-teman yang akhirnya bikin satu trip yang sebetulnya biasa aja jadi seru banget karena kehadiran mereka. Yang paling berkesan sih ketika kenalan sama cowok ganteng lalu kami memutuskan ke air terjun setempat bareng lalu sepanjang jalan dia selalu merhatiin apakah saya baik-baik aja dan selalu sigap memberikan uluran tangan dia pas saya butuh pegangan. Eaaaaa… Happy Valentine everybodehhhh!!! Muach muach muach dari kota Larantuka sebelum cabut ke Maumere ❤

Hindari 8 Hal Ini Saat Sedang Ingin Cari Teman Jalan (2)
PS : He is not my boyfriend! But we are so cute with our duck face, aren’t we? 😉

 

Postingan ini buat ngeramein acara Posbar yang diadakan Travel Bloggers Indonesia #UltimateTravelMate. Penasaran deh pengen tau artikel-artikel yang kakak-kakak lainnya tulis… Liat disini yaaa kalau penasaran juga 🙂

1. Indri Juwono – Si Pelari Selfie
2. Rey Maulana – Ke Mana Lagi Kita Berjalan, Kawan?
3. Leonard Anthony – Travelmate(s), It’s Our Journey
4. Atrasina Adlina – Menjelajah Sebagian Ambon Bareng Bule Gila
5. Richo Sinaga – My Travelmate, Pria Berjenggot dengan Followers 380K
6. Mas Edy Masrur – Istriku, Travelmate-ku
7. Rembulan Indira – Ultimate Travelmate: Kakatete
8. Astin Soekanto – Travelmate, Tak Selalu Harus Bareng Terus Traveling Kemana-mana
9. Parahita Satiti – #UltimateTravelmate: Rembulan Indira Soetrisno
10. Liza Fathia – Naqiya is My Travelmate
11. Titiw Akmar – 10 Alasan Mengapa Suami adalah Travelmate Terbaik
12. Puspa Siagian – Travelmate : GIGA
13. Tekno Bolang – Mbok Jas Teman Perjalanan Terbaik
14. Dea Sihotang – Hindari 7+1 Hal Ini saat Sedang Ingin Cari Teman Jalan
15. Gio Taufan – Travelmate Drama, Apa Kamu Salah Satunya?
16. Shabrina Koeswologito – 14 Signs You Found The Perfect Travel Mate
17. Imama Insani – Teman Perjalanan
18. Olyvia Bendon –  My Guardian Angel
19. Lenny Lim – 3 Hal Tentang Travel-Mate
20. Fahmi Anhar – Teman Perjalanan Paling Berkesan
21. Karnadi Lim – Teman Perjalananku dan Kisahnya
22. Matius Nugroho – 3 Host, 3 Negara, 3 Cerita
23. Wisnu Yuwandono – Teman Menapaki Perjalanan Hidup
24. Putri Normalita
25. Vika Octavia
26. Albert Ghana
27. Felicia Lasmana
28. Eka Situmorang
29. Wira Nurmansyah
30. Bobby Ertanto
31. Danan Wahyu Sumirat

 

 

Cheers,
Dea Sihotang

Advertisements

50 comments

  1. Kalau aku mudah2an jangan sampai deh jalan bareng (apalagi dalam jangka waktu panjang) sama travel-mate yang bau badan (boook, hari gini Rex**a mabelas ribu bisa anti BB sebulan!). Sama temen yang hobi ngeluh melulu, secara bad-mood itu kan nular banget ya… Dia yang ngeluh, kita kebawa bad-mood deh.

    Kalau temen yang hobi ngutang, aku punya senjatanya (kalo sampai ketemu yang kaya gini): kumpulin duit/patungan sebelum jalan, catat semua pengeluaran, di akhir trip aku kasih laporan keuangannya. Hihihihi…

    Like

  2. Yees, bener banget tuh poin – poinnya kak Dea ! Poin terakhir apalagi, jangan jadi pejalan deh, kalo buang sampah masih sembarangan :))

    Like

  3. setuju semua nih kak Dea. tapi dari 1-7 & +1. tapi mungkin (mungkin lho yaaaa) aku masih bisa tolerir semua, kecuali yg nomer 1 & 5. aku masih bisa tutup kuping & mata. jd mo ada yg komplen, mo ada yg pamer2 aku masih bisa ignore. tp klo udah BB, idungku gak bisa tolerir. haduuhhh.. pemandangan seindah apapun akan jadi jelek ada ada yg keringetnya bauk. hiks

    Like

  4. Gue suka solo traveling, bebas ke mana pun, dengan cara apapun, selama apapun, melakukan apapun. Tapi gue juga suka beberapa kali duo traveling, menurut gue ini cukup ideal. Dua orang itu gak terlalu ribet, apalagi kalau satu selera atau orangnya nggak gampang protes. Bisa jadi temen foto-foto (lol), temen nyasar, dan terutama temen makan!

    Gue pernah duo traveling dengan orang yang kompleeeeeennn mulu! Asli, nggak enak banget, sampai kita akhirnya marahan. Untungnya setelah itu kita baikan dan malah jadi lebih akrab saat traveling. Nah, temen lo itu kebangetan. Udah tau numpang gratis ala CS, udah bersyukur dikasih tumpangan gratis, dan masih aja komplen? Ke kali ciliwung aja lo! Hahaha 😀

    Satu lagi, De: jangan traveling sama orang yg tertutup dan gak mudah akrab sama orang baru. Ini lebih parah dari bau badan. Gue pernah mengalami, dan hasilnya malah kita ngambek-ngambekkan dan pisah jalan. Hihihi, malah gue yang curcol di sini.

    Tapi bener, travelmate yang doyan ngutang itu nggak banget! Kita cari temen kan buat sharing budget, bukan buat jadi jaminan keuangan dia -_______-

    Like

  5. AHahaha jadi mau curhat dikit soal temen jalan. Aslinya dia ini baik dan kadang kocak, tapi suka ketutupan sama egoisnya (I bet he’s a spoiled kid). Misalnya, kalo minta difotoin buat IG-nya yang notabene kebanyakan foto selfie dia. Udah fotonya kebanyakan gaya (bisa 5 kali jepret karena ganti2 gaya), terus minta kita motret pake dua gadget miliknya. Bisa 10 menit sendiri kita melayani dirinya, padahal waktu trip kita juga berharga buat me-time misalnya balas email kerjaan atau apalah. Kapok, man! Terakhir gw galakin: “This is the last one!” Hahaha 😀

    Like

  6. Wah klo aku anti gadget bngt lbih fokus menikmati dr pada buang2 waktu unggah ke sosmed. Selama di belanda 4hr kmren wlo ada wifi g aku online sama sekali stelah balik br dah online.dulu di bali lombok gili 2bulan jg gtu aku betah g online klo lg travelling mending menikmati aja…

    Like

  7. baca dari tulisannya, tegas banget ya Dea ini. Soal temen yang bau badan lucu. Btw, kalo suatu waktu terdampar di Tegal, monggoh bolehlah singgah di tempat saya. Seneng banget kalo ada yang mau nengok ke rumah surem saya.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s